F Inidia Manusia Hijau yang Kekal Hidup Sampai Tiba Kiamat | membuat blog secara instant

Inidia Manusia Hijau yang Kekal Hidup Sampai Tiba Kiamat

Posted by do it your self Kamis, 11 Oktober 2012 0 komentar
Nabi Khidr
 si Manusia Hijau Kekal Hidup Sampai Tiba Kiamat

Khidr secara luas dikenal karena penampilannya dalam Al Qur'an dalam surah al-Kahfi [Qur'an 18:65] sebagai panduan Musa dan Iskandar Agung, seorang wali (orang suci), nabi, dan salah satu dari empat abadi bersama dengan Henokh (Idris), Isa, dan Elia. Di Persia Alexander Romances (Iskandarnama), Khidr muncul sebagai wakil Iskandar dan juru masak yang diperoleh keabadian dengan meminum air kehidupan kekal. Namanya, tetapi dieja dan diucapkan - al-Khadir, al-Khidr, al-Khizr (Arab), al-Khezr (Persia), H1z1r (Turki), atau Khidlir dan Khizir (Indonesia) - secara harfiah berarti, "Green. "Nabi Muhammad diperluas pada cerita, selanjutnya merinci perjalanan Musa dengan Khidr. Ditanyakan oleh sahabat tentang Khidir, Nabi Muhammad menjelaskan bahwa setelah al-Khidr duduk di tanah tandus, tanah berubah menjadi hijau dengan vegetasi.

Perihal Nabi Khidr ‘alaihi salam

Bukhari, Ibn al-Mandah, Abu Bakar al-Arabi, Abu Ya’la, Ibn al-Farra’, Ibrahim al-Harbi dan lain-lain berpendapat, Nabi Khidir a.s. tidak lagi hidup dengan jasadnya, ia telah wafat. Yang masih tetap hidup adalah ruhnya saja, iaitu sebagaimana firman Allah:

وَمَا جَعَلْنَا لِبَشَرٍ مِّن قَبْلِكَ الْخُلْدَ أَفَإِن مِّتَّ فَهُمُ الْخَالِدُونَ

“Kami tidak menjadikan seorang pun sebelum engkau (hai Nabi), hidup kekal abadi.” (al-Anbiya’: 34)

Hadith marfu’ dari Ibn Umar dan Jabir (r.a.) menyatakan:

“Setelah lewat seratus tahun, tidak seorang pun yang sekarang masih hidup di muka bumi.”

Ibn al-Šalah, al-Tsa’labi, Imam al-Nawawi, al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqalani dan kaum Sufi pada umumnya; demikian juga jumhurul-‘ulama’ dan ahl al-šalah (orang-orang saleh), semua berpendapat, bahawa Nabi Khidir a.s. masih hidup dengan jasadnya, ia akan meninggal dunia sebagai manusia pada akhir zaman. Ibn Hajar al-Asqalani di dalam Fath al-Bari menyanggah pendapat orang-orang yang menganggap Nabi Khidir a.s. telah wafat, dan mengungkapkan makna hadith yang tersebut di atas, iaitu huraian yang menekankan, bahawa Nabi Khidir a.s. masih hidup sebagai manusia. Ia manusia makhsus (dikhususkan Allah), tidak termasuk dalam pengertian hadith di atas.

ilakan lihat kitab Ušul al-Wušul karya Imam al-Ustaz Muhammad Zaki Ibrahim, Jilid I, Bab: Kisah Khidir Bainas-Šufiyah Wa al-‘Ulama’. Dipetik dengan sedikit perubahan dari al-Hamid al-Husaini, al-Bayan al-Syafi Fi Mafahimil Khilafiyah; Liku-liku Bid‘ah dan Masalah Khilafiyah (Singapura: Pustaka Nasional Pte Ltd, 1998, m.s. 488).

Banyak sekali riwayat-riwayat tentang nabi khidr dalam kitab-kitab yang mu’tabar. Ada riwayat yang mengatakan bahwa Nabi khidr masih hidup dan mati ditangan Dajjal.

Dajjal akan menangkap seorang pemuda beriman. Kemudian dajjal menyuruhnya untuk menyembahnya, tapi pemuda itun menolak dan tetap beriman pada Allah. Lalu Dajjal membunuhnya dan membelah nya menjadi Dua. satu Bagian Dilempar sejauh mata memandang dan satu bagian dilempar sejauh mata memandang kesebelah lainnya. Kemudian Dajjal menghidupkan kembali pemuda itu. dajjal menyuruhnya agar beriman kepadanya karena ia telah mematikannya lalu menghidupkannya. Maka pemuda itu tidak mau dan tetap beriman kepada Allah. Pemuda itu bahkan mengatakan “Kamu benar-benar Dajjal!!”. Lalu Dajjal mewafatkannya lagi.

Ada riwayat yang mengatakan pemuda beriman ini adalah Nabi Khidr a.s. (wallahua’lam).

0 komentar:

Poskan Komentar